Luhut Buka-bukaan Dapat Tugas Baru dari Jokowi

Download Apps Detikcom Sekarang https://apps.detik.com/detik/

Jakarta –

Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengaku mendapatkan tugas baru dari Presiden Joko Widodo (Jokowi). Tugas itu berkaitan dengan Peraturan Presiden Nomor 82 Tahun 2023 tentang Percepatan Transformasi Digital dan Keterpaduan Layanan Digital Nasional. BANDARCERUTU4D.COM

Luhut menjelaskan Perpres dikeluarkan untuk menyatukan sistem pemerintahan dengan berbasis elektronik. Hal ini dilakukan salah satunya untuk menunjang akurasi data pemerintah.BANDARCERUTU4D.COM

“Presiden keluarkan Perpres 82 ya untuk menyatukan pemerintahan itu dengan berbasis elektronik, supaya kita punya data yang akurat gitu. Sebenarnya jumlah pegawai kita berapa sih, mungkin itu juga belum tahu persisnya. Bantuan sosial berapa yang orang harus dapat, kemiskinan dan sebagainya,” ungkap Luhut dalam keterangan video pada akun Instagram resminya, @luhut.pandjaitan, dilihat detikcom, Jumat (12/1/2024).

BANDARCERUTU4D.COM
Dengan sistem ini, Luhut juga yakin penarikan pajak akan meningkat. Pemerintah juga bisa mendeteksi langsung dengan efektif soal data pajak.

“Kita bisa langsung bisa mendeteksi atau blocking sistem di mana kalau dia belum memenuhi persyaratan yang dia ndak bisa keluar ekspor barangnya dia. Atau dia dipaksa untuk membayar utang, kalau dia ada utang yang terjadi,” ujar Luhut.

Menurutnya selama ini hampir semua kementerian punya aplikasi, datanya ada 2.000 aplikasi di setiap kementerian dan lembaga. Jumlah itu akan diefektifkan.

“Sekarang kita mau kecilin aja sehingga pengeluaran triliunan rupiah mungkin per tahun itu nggak perlu ada lagi. Bisa digunakan untuk yang lain,” terang Luhut. BANDARCERUTU4D.COM
Baca juga:BANDARCERUTU4D.COM
Luhut Ungkap Raksasa Mobil Listrik BYD Luncurkan Produk di RI Minggu Depan

Luhut mengatakan dirinya diperintahkan langsung oleh Jokowi untuk mengkoordinasikan kementerian dan lembaga untuk masuk ke sistem digital. Targetnya, Juli atau Agustus 2024 program ini bisa selesai terbentuk.

“Nah presiden minta ke saya untuk mengkoordinasikan K/L untuk segera masuk dalam sistem ini. Kita harap Juli atau Agustus 2024 Itu sudah selesai,” ujar Luhut.

Pihaknya dan Kementerian PAN-RB juga sudah berkerja dan melakukan koordinasi. Dia bilang pemerintah juga akan gunakan Peruri sebagai pengelola aplikasinya. Peruri juga akan direstrukturisasi agar bisa mengelola aplikasi digital. BANDARCERUTU4D.COM

“Nah kalau ini terjadi, ya trajectory kita 2030 bisa US$ 10 ribu income per kapita kemudian sekarang kan kita lihat itu inflasi kita di bawah 3%. Kemudian kita lihat cadangan devisa kita US$ 140-an sekian miliar. Belum pernah dalam sejarah 43 bulan kita trade surplus,” kata Luhut.

“Saya kira kita akan makin tercapai, akan steady gitu sehingga nanti siapapun penerusnya pak Jokowi, pak Jokowi sudah membangun sistem yang itu akan membuat negera kita lebih baik lagi,” sebutnya. BANDARCERUTU4D.COM

Baca artikel detikfinance, “Luhut Buka-bukaan Dapat Tugas Baru dari Jokowi” selengkapnya https://finance.detik.com/berita-ekonomi-bisnis/d-7138898/luhut-buka-bukaan-dapat-tugas-baru-dari-jokowi.BANDARCERUTU4D.COM

Download Apps Detikcom Sekarang BANDARCERUTU4D.COM/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *